Letusan Gunung「Casino platform registration」 Berapi

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Bookmakerwebsite

CasCasino platform registrationino platform registrationCasino platform registrationkedua, erupsi juga bisa terjadi ketika air di bawah permukaan berinteraksi dengan magma panas dan menghasilkan uap. Sehingga dapat membangun tekanan yang cukup untuk menyebabkan letusan.

Dilansir dari Kiddle, dalam bahasa Inggris gunung berapi disebut volcano, yaitu gunung tempat lava berasal dari ruang magma di bawah tanah. Lava adalah batu cair yang panas.

Gunung berapi tidak hanya terdapat di planet Bumi, melainkan juga ada di planet lain seperti Mars yang mempunyai gunung api Olympus Mons.

Baca juga: Enam Letusan Dahsyat Gunung Berapi di Indonesia

Magma cair meletus melalui lubang atau ventilasi di kerak bumi sebelum mengalir ke permukaannya sebagai lava.

KOMPAS.com - Gunung berapi mempunyai potensi untuk meletus atau terjadi erupsi yang membahayakan manusia dan makhluk hidup lain. Apa yang kamu ketahui tentang gunung berapi dan letusannya?

Volcanologist adalah ilmuwan yang mempelajari gunung berapi menggunakan metode dari geologi, kimia, geografi, mineralogi, fisika dan sosiologi.

Mengutip World Health Organizations (WHO), gunung berapi adalah lubang angin di kerak bumi tempat terjadinya erupsi atau letusan.

Peleburan dapat terjadi ketika lempeng tektonik ditarik terpisah atau di mana satu lempeng didorong ke bawah yang lain.

Baca juga: 10 Gunung Tertinggi di Indonesia

Aktivitas vulkanik dan kebakaran hutan memengaruhi 6,2 juta orang dan menyebabkan hampir 2.400 kematian antara 1998-2017.

Sebagian besar gunung berapi memiliki kawah vulkanik di bagian puncak. Pada gunung berapi aktif, saat meletus akan memuntahkan material berupa gas, abu, lava, batu yang panas dan berbahaya.

Pertama, gunung berapi meletus ketika batuan cair yang disebut magma naik ke permukaan. Magma terbentuk ketika mantel bumi mencair.

Ada berbagai jenis peristiwa saat terjadi letusan gunung berapi, yaitu:

Jika magma tebal, gelembung gas tidak mudah lepas dan tekanan meningkat saat magma naik. Ketika tekanan terlalu banyak, terjadi letusan eksplosif yang berbahaya dan merusak.

Ada sekitar 1500 gunung berapi yang berpotensi aktif di seluruh dunia yang berbahaya sebab dapat menyebabkan hilangnya nyawa dan harta benda terutama di daerah berpenduduk padat.

Melansir BBC, terdapat dua penyebab mengapa gunung berapi dapat meletus atau terjadi erupsi pada gunung berapi.

Tahukah kamu ada ilmuwan yang mempelajari tentang gunung berapi? 

Magma lebih ringan dari batu sehingga naik ke permukaan. Saat magma naik, gelembung-gelembung gas terbentuk di dalamnya.

Letusan gunung berapi juga dapat menimbulkan peristiwa sekunder seperti banjir, tanah longsor atau lumpur longsor jika disertai hujan, salju atau es yang mencair. Bahkan abu panas dapat memicu kebakaran hutan.

Baca juga: Jenis-jenis Bencana Alam, Nonalam dan Sosial

Letusan gunung berapi dapat berdampak pada perubahan iklim melalui emisi gas vulkanik. Seperti sulfur dioksida yang menyebabkan pendinginan global dan karbon dioksida vulkanik yang berpotensi meningkatkan pemanasan global.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.

Daftarkan email